Halaqah Silsilah Ilmiyyah

HSI Silsilah 5 Beriman Kepada Hari Akhir – Halaqah 64 Syafa’at Bagi Para Pelaku Dosa Besar (Bagian 1)

Download audio
https://instaud.io/2Z9G

السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

Halaqah yang ke 64 dari Silsilah Beriman Kepada Hari Akhir adalah tentang “Syafa’at Bagi Para Pelaku Dosa Besar (Bagian 1)”.

Setelah sebagian orang-orang yang beriman selamat melewati neraka, maka Allah Subhānahu wa Ta’āla akan memberikan izin kepada mereka untuk memberikan syafa’at kepada saudara-saudara mereka, orang-orang yang beriman yang terjatuh ke dalam neraka.

Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda di dalam hadits Abu Sa’id Al-Khudri Radhiallāhu ‘anhu yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim,
“Ketika orang-orang yang beriman selamat dari neraka, maka demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, tidak ada yang lebih gigih di dalam memohon kepada Allah, hak saudara-saudara mereka yang jatuh ke dalam neraka daripada orang-orang yang beriman di hari kiamat.

Mereka berkata,
“Wahai Rabb kami, saudara-saudara kami, dahulu mereka sholat bersama kami, berpuasa bersama kami, dan haji bersama kami.”

Ini menunjukkan tentang keutamaan berteman dengan orang-orang shaleh dan melakukan ibadah-ibadah tersebut bersama mereka.

Kemudian Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda,
Maka Allah berkata, “Keluarkanlah oleh kalian orang-orang yang kalian kenal. Maka diharamkanlah wajah-wajah mereka atas neraka.”

Maksudnya orang-orang yang beriman yang melakukan dosa besar dan disiksa di dalam neraka akan dilindungi wajah-wajah mereka dari api neraka, sehingga bisa dikenal.

Mereka pun mengeluarkan banyak orang. Ada diantaranya yang api neraka sudah membakar sampai pertengahan kedua betisnya. Dan ada yang sampai kedua lututnya. Kemudian mereka berkata,
“Wahai Rabb kami, tidak tersisa seorang pun yang Engkau perintahkan untuk kami keluarkan.”
Allah berkata,
“Kembalilah kalian. Barangsiapa yang kalian dapatkan di dalam hatinya ada kebaikan seberat satu dinar, maka keluarkanlah.”
Maka mereka pun kembali mengeluarkan banyak orang. Kemudian mereka berkata,
“Wahai Rabb kami, kami tidak sisakan seorang pun yang Engkau perintahkan untuk kami keluarkan.”
Maka Allah berkata,
“Kembalilah kalian. Barangsiapa yang kalian dapatkan memiliki kebaikan seberat setengah dinar di dalam hatinya, maka keluarkanlah.”
Maka mereka pun kembali mengeluarkan banyak orang. Kemudian mereka berkata,
Wahai Rabb kami, kami tidak sisakan seorang pun yang Engkau perintahkan untuk kami keluarkan.
Allah berkata,
Kembalilah kalian. Barangsiapa yang kalian dapatkan memiliki kebaikan seberat satu dzarrah, maka keluarkanlah.
Mereka pun kembali mengeluarkan banyak orang.”

Yang dimaksud dengan dzarrah adalah atom, yaitu bagian terkecil dari satu unsur, yang tidak bisa dibelah lagi.

Kemudian Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda,
“Mereka berkata,
Wahai Rabb kami, kami tidak sisakan di dalam neraka seorang pun yang memiliki kebaikan.
Allah berkata,
Para malaikat telah memberikan syafa’at, para nabi telah memberikan syafa’at, dan orang-orang yang beriman telah memberikan syafaat. Dan tidak tersisa, kecuali Dzat Yang Paling Penyayang.

Kemudian Allah menggenggam satu genggaman dari neraka, dan mengeluarkan kaum yang tidak pernah beramal sedikit pun. Keadaan mereka telah menjadi arang.
Kemudian mereka dilempar ke dalam sungai yang berada di mulut-mulut surga, yang dinamakan dengan sungai kehidupan. Mereka pun tumbuh seperti tumbuhnya benih di dalam lumpur sisa banjir.”
Maksudnya akan dengan cepat tumbuh, karena benih yang berada di dalam lumpur sisa banjir akan lebih cepat tumbuh disebabkan banyaknya faktor yang mendukung, seperti tanah yang lembut, air yang memadai, dan adanya unsur-unsur yang bermanfaat. Sebagaimana hal ini diketahui oleh para ahli.

Kemudian Beliau shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda,
“Apakah kalian pernah melihat benih yang tumbuh, ketika dekat dengan batu atau dekat dengan pohon, bagian yang dekat dengan matahari akan berwarna kuning dan hijau. Dan yang lebih dekat dengan bayangan maka akan berwarna putih.”

Maksudnya ada yang mengatakan bahwasanya bagian badan yang terbakar yang lebih dekat kepada surga akan lebih cepat sempurna daripada bagian badan yang lebih dekat kepada neraka.

Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda,
“Kemudian mereka akan keluar seperti mutiara. Dan di leher-leher mereka ada khawatim, yang dikenal oleh para penduduk surga.”

Sebagian mengatakan bahwasanya yang dimaksud dengan khawatim adalah beberapa barang yang terbuat dari emas yang dikalungkan di leher mereka.

Kemudian Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda,
“Maka berkatalah penduduk surga,
Mereka adalah orang-orang yang Allah bebaskan. Allah telah memasukkan mereka ke dalam surga tanpa sebab amalan yang mereka amalkan dan tanpa sebab kebaikan yang mereka lakukan.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah kali ini. Dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

Abdullah Roy,
Di kota Al Madinah

Materi audio ini disampaikan di dalam grup WA Halaqah Silsilah Ilmiyyah (HSI) Abdullah Roy.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s